Sehening Kalbu

Kelana Berlandaskan Hati, Percaya Mengikat Diri…

::SeJaRah YanG KiTa TakNak BeRuLanG::

Posted by anakkawi on December 22, 2005

Seorang kawan pernah berkata, persahabatan itu terlalu sukar untuk digambarkan dengan kata2. Aku tahu itu, sebab seorang yang pernah buat silap atas persahabatan, pasti tidak melupakan kesilapannya. Entah kenapa kita tak dapat lari dari sejarah. Bak kata Pn. Rokiah, guru sejarah aku dulu di SMKA, sejarah itu pasti berulang, cuma akal manusia kadang2 tidak menyedarinya.

Dulu aku pernah punya seorang kawan. Antara gadis yang terbaik pernah aku jumpa. Walau kadang2 sikapnya amat menjengkelkan aku. Tapi aku akui aku pernah sukakan dia. 28 dec ni besday dia. Klo dia bace blog aku nih Happy Besday aku ucapkan. Sebenarnya aku dah lama xdengar khabar dari dia. Sumanye gara2 salah paham dari sifat degil aku sendri. Cuma harap dia hidup dengan baik. Salah sendri kene la akui kan. Haha..

Dan kini aku masih punya seorang kawan, antara gadis terbaik yang pernah aku jadikan adik angkat aku. Dia banyak beri semangat padaku utk idup. Tapi itu dulu, sebelum hubungan kami menjadi dingin. Ntahlah, aku tak tau di mana silapnya. Aku pernah hilang seorang kawan yang baik, aku tak nak hilang seorang lagi. Cukup cuma seorang. Sebab aku tau, bila suatu ikatan yang kukuh itu terlerai, ia takkan sama bila diikat kembali.

Jangan sesekali biarkan suatu hubungan itu sampai ke peringkat tidak dapat dibetulkan lagi. Sebab perpisahan membawa makna penamat. Dan bila sesuatu itu telah tamat, ia tak dapat dikembalikan kepada permulaan. Kecuali hubungan yang kit bina kemudian, diikat dengan lebih kukuh. Kalau dulu kita ikat dengan tali jut (yang org buat utk ikat kerbau tu..) kini kita ikat dgn rantai dan mangga, dimana anak kuncinya sengaja kita hilangkan. Kalau kita tak yakin kita boleh buat begitu, maka janganlah biarkan tali jut itu putus.

Ingin kukatakan pada adikku itu, lupakan apa yang berlaku. Sebab persahabatan itu bukan bermakna dua org yang saling bersama, bersapa dan saling keluar bersama. Persahabatan itu lebih dari itu. Ia bermaksud ingatan, dan persahabatan yang baik bermakna ingatan yang baik terhadap sahabat. Tapi bila dua orang memutuskan untuk berhenti bertanya khabar, ia bagai memori yang tak berguna, yang terus tersimpan di dalam minda kita. Kemudian kita cuma berharap dapat berjumpanya di jalan2 yang selalu kita lalui. Dan bila berjumpa kita mengelakkannya, itu dinamakan kenalan. Orang yang pernah kita kenal, dan menjadi kawan. Kemudian masing2 membawa diri bagai tidak pernah bersua.

Aku amat hargai seorang yang berkata. `Aku tidak lupakan kamu, biarpun masa memisahkan kita.` Dan kemudian saling bertanya khabar, mengakui kisah yang lalu. Itu amat bermakna dari seseorang, yang duduk di samping kita saban wktu. Kemudian pergi tanpa berkata apa2, walau kemudian kita sering berjumpa. Salam yang tidak disambut, amat mengecewakan. Bila ia terus berulang, hingga kita melihat dia sebagai org asing.

Baru2 ini aku ditemukan dengan seorang gadis yang amat percaya pada Cinta, sepertimana aku percaya pada kehidupan. Dia percayakan keajaiban cinta, sepertimana aku percaya adanya pertentangan kebaikan dan keburukan. Dan dia menunggu ketibaan putera, bagai aku menunggu ketibaan kematian. Sebenarnya akhir2 ini hatiku menuju pada realiti kekejaman. Kepercayaan dia membuat aku teringat perkara2 yang aku lupakan. Dia kata dia sukakan tulisanku, tapi aku lebih sukakan orangnya. Sesuatu perkara itu walaupun penuh keraguan, jadi amat bermakna bila kita hargai asal wujudnya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: