Sehening Kalbu

Kelana Berlandaskan Hati, Percaya Mengikat Diri…

Takdir???

Posted by anakkawi on December 27, 2007

Apa itu takdir? Suatu persoalan yang kita takkan tahu jawabannya. Selalu kita dengar, jodoh, ajal dan maut itu adalah urusanNYA. Demikian untuk menyenangkan hati ini, kita menyatakan, itu adalah takdirNYA. Sabarlah, tentu DIA akan ganti dengan yang lebih baik.

Namun sebenarnya, apa itu takdir?

Seorang kenalan yang amat kita rapat, saudara yang amat kita kasihi, kawan atau kekasih, tiba-tiba pegi menemuiNYA. Bila ditanya, kenapa dia pergi dulu? Maka datanglah seseorang memujuk, “Sabarlah nak, itu adalah takdir…”

Dalam masa kita bergembira, saat kita senang hati, tiba-tiba kita terlibat dalam kemalangan, dan kita kehilangan kaki kita. Saat kita tersedar, bangun tanpa kaki, atau lumpuh separuh badan, dan meraung. Maka datanglah seseorang, ibu atau ayah, atau pun sahabat baik kita, memujuk, “sabarlah, itu adalah takdir…”

Saat kita kehilangan seseorang yang amat di cintai, seorang kekasih yang amat disayangi, tiba-tiba pergi meninggalkan kita, meninggalkan seribu tanda tanya, kita turut dipujuk dengan sepatah kata, “sabarlah, itu adalah takdir…”

“Allah pasti ganti yang lebih baik…”

Mereka yang berkata tentu berniat baik. Namun mereka yang ditujukan kata-kata itu, pasti terasa lebih kecewa. Kenapa? Jawabnya mudah, mereka yang berkata cuma menzahirkan perasaan simpati, namun mereka tidak pernah empati. Tidak pernah, atau melupai perasaan bila berada di tempat mereka yang bernasib malang. Lebih mudah dikatakan, mereka tidak pernah faham…

Takdir. Memang kita takkan boleh mempersoalkan takdirNYA. Namun, apakah sebenarnya takdir?

Bagi aku, persoalan takdir itu amat mudah dijawab bilamana sesuatu perkara malang itu berlaku, disebabkan kesilapan kita sendiri.

Kadang kala kita terlalu degil. Mak cakap jangan main mercun, bahaya. Namun kita tetap berdegil, main mercun. Akibatnya kita kehilangan jari jemari ini. Ya, itulah takdir. Namun mudah kita jawab, takdir itu berlaku [kehilangan jari-jemari] akibat kenakalan kita bermain mercun.

Namun bagaimana rupa takdir itu, bilamana kesilapan itu berlaku, akibat perbuatan orang lain?

Anak kita sedang berjalan, namun tiba-tiba dilanggar kereta yang terbabas dari laluannya, terus melanggar anak kecil tadi. Malang sungguh jika anak tersebut mengalami kecacatan yang kekal. Kerana kita akan dihantui keadaan tersebut sepanjang hayat kita. Sesetengah dari kita pasti sukar menerima takdir tersebut. Jalan mudah adalah dengan menyalahkan pemandu kereta tadi. Tapi lupakah kita bahawa itu juga adalah takdir?

Lebih mudah membicarakan takdir, terutamanya dalam persoalan cinta.

Seorang yang baik hatinya, tiba-tiba ditinggalkan kekasihnya yang juga baik pekertinya, yang menyatakan, takdir aku mencintai seorang insan yang lain…

Seseorang yang buruk perangainya, tiba-tiba ditinggalkan kekasihnya, yang juga buruk pekertinya, yang menyatakan, takdir aku mencintai seorang insan yang lain…

Seorang yang baik hatinya, tiba-tiba ditinggalkan kekasihnya yang buruk pekertinya, yang menyatakan, takdir aku mencintai seorang insan yang lain…

Seorang yang buruk pekertinya, tiba-tiba ditinggalkan kekasihnya yang baik pekertinya, yang menyatakan, takdir aku mencintai seorang insan yang lain…

Bila insan yang baik hati itu, meninggalkan kekasihnya, pasti kita berkata, tak mengapalah, dia memang tidak layak untuk kamu…

Namun bila insan yang buruk pekertinya, meninggalkan kekasihnya, pasti kita akan mengejinya, dan menyatakan, baguslah, dia memang tidak layak untuk kamu…

Persoalannya betulkah kata-kata mereka, sudah takdir semua itu terjadi?

Tentu sekali tidak bukan. Kerna jawaban yang tepat bagi persoalan tersebut adalah, seteruk mana pon keadaan tersebut bagi pasangan yang bercinta, selagi kedua-dua pihak berusaha dan tidak kenal erti putus asa, terus memperbaiki diri sendiri, dan memberi peluang kepada pasangannya, pasti jalan untuk bersama itu ada, dan pasti jodoh itu tetap ada…

Ya, itulah takdir. Jangan biarkan hidup kita dikuasai takdir, dengan berserah segala-galanya.

Bangunlah, dan menangilah takdir itu, kerna takdir itu bukan milik orang lain…

Kita tentukan jalan, dan kita yang laluinya, serta kita yang pilih, dan membenarkan orang lain melaluinya bersama kita…

Jalan yang sama, kita lalui setiap hari, berulang-ulang…

Andai kita jaga dengan baik, pasti jalan tersebut baik, serta cantik sekali buatannya…

Namun jika tidak, pasti banyak lompang dan kesusahan yang kita tempuhi, itulah ujian daripadaNYA…

Akan tetapi, tetap, tiada siapa yang berhak di atas jalan yang kita bina tersebut, hanya kita, dan Pencipta kita  Yang Maha Esa…

Itulah TAKDIR…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: