Sehening Kalbu

Kelana Berlandaskan Hati, Percaya Mengikat Diri…

Tahun Baru~

Posted by anakkawi on January 2, 2008

Hari ni hari pertama aku masuk opis di tahun baru. Sebab tahun baru adalah hari cuti umum, dan opis aku nih separa goverment, so dapat la cuti. Klo tahun baru (1 Jan) tu hari keje, maka aku kene la keje. Tapi best pe keje masa cuti nih, terutamanya bagi org yang gaji ikut hari la. Tripple payment. Hahaha… [Tapi bagi aku gaji tripple tu xbermakna apa2, klo xpandai urus duet miskin gak jadinye.😛

Aku teringat satu cerita Jepun, tajuknye ‘1 Liter Of Tears’, atau Bahse Melayunya, 1 liter air mata… Act aku teringat part di mana heroin air mata tu ckp kt mak dia,

Translate bahse Englishnye, “Can I get married?” 

Dalam bahse Melayu lak, “Bolehkah aku berkahwin?”

[Bahse asalnya dalam bahse Jepun, sori r, aku xtau dia cakap ape, heheh…]

Sebenarnya aku bukan nak cakap pasal kawen tu, tapi pasal hidup kita nih yang semakin tua. Kawan aku, si Eja ckp, memang umur tu melambangkan nombor, tapi ia juga melambangkn usia. Ia, tahun baru juga melambangkan umur kita nih semakin pendek. Bak kata pepatah, ‘selangkah meninggalkan rumah, selangkah menuju ke kubur’.

Bagi yang hidup susah, yang sukar mendapatkan apa yang diingininya, tentu akan amat menghargai kehidupan ini. Menghargai apa yang ada. Bak kata kawan aku, Nurul, ‘Seadanya…’

Namun bagi yang memperolehi segala2nya di usia muda ini, tentu akan terlalu ‘demand’ pada segala2nya. Bahse mudahnya, sukar menghargai benda yang remeh temeh nih.

Yang selalu di depan mata itu tak penting, tapi yang tiada itulah yang selalu kita cari2. Walaupon yang di depan mata itu lebih bermakna, dan lebih berharga. Kita takkan sedar intan yang berada di depan mata, bila kita terlalu selesa dengan kaca yang bertaburan.

Menyalahkan itu amat mudah. Kita letakkan standart, ia sepatutnya begini, ia sepatutnya begitu. Menginginkan apa yang diidamkan, itu cita2 terindah. Namun bila kita melukai org2 di sekeliling kita untuk mencapai cita2, kita takkan sedar betapa kejamnya diri kita.

Bila kita sedar kesilapan kita, ia sudahpon terlambat. Atau bila kita rasa kita sedar, ia cuma suatu rasa bersalah yang amat. Meminta maaf itu mudah, namun memperbetulkan diri kita, agar kesilapan itu tidak berulang, amat sukar. Bila selalu sangat kita meminta maaf, atas kesilapan yang sama, akhirnya kemaafan itu tak beerti apa2.  Yang tinggal cuma perkataan, MAAF…

Sebenarnya kehidupan ini tidaklah sukar, namun cara kita berfikir menentukan arah tujuan hidup kita. Positif atau Negatif, kita yang tentukannya. Ya, kita punya pilihan. Untuk kebaikan atau keburukan, itulah pilihan kita.

Kita tak perlu menjaga hati setiap insan di sisi kita. Cukuplah cuma menjaga hati kita sendiri. Kita takkan tahu apa yang orang lain fikirkan tentang kita. Percayakan apa yang dikatakannya, selagi dia tidak mengkhianati kita. Suatu perkara yang telah berlalu itu, memang amat sukar untuk kita lupakan. Memohon maaf itu lebih mudah dari memaafkan.  Dan memaafkan itu lebih sukar dari melupakan. Tapi jika sesuatu perkara yang buruk itu selalu kita ingat dan fikirkan, akhirnya kita cuma menjadi takut terhadap diri kita. Fobia atas segala2nya.

Kebaikan itu tidak indah lagi selagi ketakutan itu menguasai diri. Untuk masa depan, kita tak perlu dibayangi kesilapandan kekesalan  masa silam. Cuma berusahalah untuk berubah, menjadi lebih baik.

Untuk gembira, kita cuma perlu menggembirakan org yang kita sayang.

Untuk bahagia, kita cuma perlu bahagiakan org yang amat penting bagi kita.

Untuk kedua2nya, kita cuma perlu berikan yang terbaik pada mereka yang terbaik bagi kita. 

Untuk masa depan, masa lalu itu bukan penghalang.

Untuk saat ini, segala usaha kita yang menjadikan ianya sangat manis…

:) 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: