Sehening Kalbu

Kelana Berlandaskan Hati, Percaya Mengikat Diri…

Lihatlah Masa Depan – Jangan dipersoalkan Cinta itu

Posted by anakkawi on January 4, 2008

Mencintai itu lebih sukar dari menyayangi. Bila kita cintakan dia, kita akan tertanya2 kenapa kita cintakan dia? Kerna wajahnya yang hensem dan cantik? Kerna sifatnya yang penyabar? Suka berbudi dan pemurah?Kadang-kala kita tak punya sebab kenapa kita jatuh cinta. Kita cuma menyatakan bahawa kita amat mencintai dia. Dengan segala jiwa dan raga. Itu cuma bila kita tidak memiliki dia.

Saat dia mula jatuh hati pada kita. Kita selalu mereka suatu persoalan yang mudah, tapi amat sukar untuk dijawab.

Dia akan selalu bertanya, “Kenapa kau menyintai aku?”

Kemudian kita mula bertanya pada diri sendiri, “Kenapa aku menyintai dia?”

Soalan yang sebelum ini kita tak pernah terfikir. Kita mula mencari jawaban, mencari sebab untuk cinta. Tanpa kita sedari, saat itu bermulalah segala macam masalah yang timbul antara kita dan dia.

Dahulu dia menunjukkan sifat penyabar, dan kita menyayanginya kerna kesabaran dia.

Dahulu dia sangat pemurah, dan kita menyayanginya kerana kemurahannya.

Kini tiada lagi sifat penyabarnya, tiada lagi sifat pemurahnya.  Dan kita mula membenci dia.  Mencari alasan untuk menyalahkan dia. Mula mencari alasan untuk meninggalkan dia. Seolah-olah semua yang berlaku disebabkan salah dia.

Tapi kita selalu lupa, kita yang mula-mula mempersoalkan cinta itu.

Satu soalan yang mudah, “kenapa kau mencintai aku?”

Akhirnya hanya tinggal satu jawaban yang pasti, “aku tiada lagi sebab untuk mencintai kamu…”

Kupetik lafaz ini dari iman.

“apabila kita telah berjumpa dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di depan kita sebaik-baiknya. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita sayang itu, kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan perhubungan tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat perhubungan tersebut. Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita jumpa paling cantik dan paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan banyak lagi yang cantik dan baik seperti rumput tadi. KECUALILAH jika perhubungan tersebut tak boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita mulakan sekali lagi. Maka sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas…..”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Lihatlah Masa Depan – Jangan dipersoalkan Cinta itu

Posted by anakkawi on January 4, 2008

Mencintai itu lebih sukar dari menyayangi. Bila kita cintakan dia, kita akan tertanya2 kenapa kita cintakan dia? Kerna wajahnya yang hensem dan cantik? Kerna sifatnya yang penyabar? Suka berbudi dan pemurah?Kadang-kala kita tak punya sebab kenapa kita jatuh cinta. Kita cuma menyatakan bahawa kita amat mencintai dia. Dengan segala jiwa dan raga. Itu cuma bila kita tidak memiliki dia.

Saat dia mula jatuh hati pada kita. Kita selalu mereka suatu persoalan yang mudah, tapi amat sukar untuk dijawab.

Dia akan selalu bertanya, “Kenapa kau menyintai aku?”

Kemudian kita mula bertanya pada diri sendiri, “Kenapa aku menyintai dia?”

Soalan yang sebelum ini kita tak pernah terfikir. Kita mula mencari jawaban, mencari sebab untuk cinta. Tanpa kita sedari, saat itu bermulalah segala macam masalah yang timbul antara kita dan dia.

Dahulu dia menunjukkan sifat penyabar, dan kita menyayanginya kerna kesabaran dia.

Dahulu dia sangat pemurah, dan kita menyayanginya kerana kemurahannya.

Kini tiada lagi sifat penyabarnya, tiada lagi sifat pemurahnya.  Dan kita mula membenci dia.  Mencari alasan untuk menyalahkan dia. Mula mencari alasan untuk meninggalkan dia. Seolah-olah semua yang berlaku disebabkan salah dia.

Tapi kita selalu lupa, kita yang mula-mula mempersoalkan cinta itu.

Satu soalan yang mudah, “kenapa kau mencintai aku?”

Akhirnya hanya tinggal satu jawaban yang pasti, “aku tiada lagi sebab untuk mencintai kamu…”

Kupetik lafaz ini dari iman.

“apabila kita telah berjumpa dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di depan kita sebaik-baiknya. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita sayang itu, kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan perhubungan tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat perhubungan tersebut. Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita jumpa paling cantik dan paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan banyak lagi yang cantik dan baik seperti rumput tadi. KECUALILAH jika perhubungan tersebut tak boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita mulakan sekali lagi. Maka sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas…..”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: