Sehening Kalbu

Kelana Berlandaskan Hati, Percaya Mengikat Diri…

Secebis Sinar…

Posted by anakkawi on June 22, 2005

Erm, masuk arini dah 3 ari aku lepak lab API. Tujuan asal nak daftar subjek… tp banyaknye aku chatting je, ahaha………. Yelah, nak daftar asik sangkut, so nk buat mcmna kan? (^c^`)

Erm, teringat pesan adek Farhan… "Jangan dok ingat pasal org, diri sendri pon kene jage." Ntah la, memang dari kecik aku melihat kegembiraan itu ada pada orang lain. Aku masih ingat bila lihat seorang budak kecil bersama keluarganya. Bagaimana mesranya mereka. Hati kecilku merasa amat cemburu. Entahlah… Aku pon xtau kenapa aku cemburu. Mungkin bagi org lain keluarga adalah segala2nya. Tapi dari kecil aku belajar hidup tanpa ibu bapa. Keluarga aku pon memang kurang berkomunikasi. Namun aku tak salahkan sesiapa. Cuma hatiku terasa derita bila mengingatinya.

Aku hidup bersama cerita hitam dan putih dalam lubuk jiwaku. Cerita suka dan duka, tawa dan sedih… Semuanye pernah aku alamai. Cerita yg xpernah aku beritahu pada sesiapa. Org ckp lebih baik lupakan kisah lalu, tapi bagaimana kita mahu lupakan kisah keluarga yg bersama kita? Kisah ibu yg mengasuh kita? Kisah ayah yg bersusah demi kita? Itulah sebab aku lebih suka melihat kawan2ku gembira. Kegembiraan mereka memberikan sinar padaku. Penderitaan mereka cuma meresahkan aku.

Susahnya hidupku, sakitnya hatiku, beratnya penderitaanku, orang yg punya ibu dan ayah yg sentiasa menenangkan hati mereka pasti xkan mengerti. Aku xsalahkan mereka. Dan aku xsalahkan sesiapa. Aku lebih suka hidupku begini, kerana aku telah biasa hidup seperti ini. Aku berharap tiada lagi kawan2 yang menderita, tiada lagi sahabat yang berduka. Kerana kita patut bergembira dengan apa yg kita ada…

Dan aku juga benci pada simpati. Ntah la, aku tidak suka klo org mengasihani aku. Bg aku tiada apa yg perlu dikesalkan. Semuanya amat baik bg aku. Segalanya hanya indah2 belaka. Sebab tu aku masih mampu tersenyum. Aku masih mampu bergelak ketawa. Walau kadang2 tawa ku dalam duka. namun ia menghilangkan sengsara. Hehe… Org yg jiwanya tidak sekuat aku, janganlah ketawa bila berduka. Sebenarnya ia amat menyeksakan. Andai kau tidak tahu apa2, menangislah saat hatimu lara, sekurang2nye beban itu terangkat dari bahumu…

^c^`~

3 Responses to “Secebis Sinar…”

  1. hurmmm…..cam sedey jek cite ko nih….teruje tul aku baca…nway..hope ko tabah!

  2. miera said

    hrmmm…hidup ni memang utk terima dugaan…lain org..lain dugaan nya.. kita cuma mampu bersabar…truskan berserah…tabahkan diri… bersyukur kerana kita masih mempunyai ibu bapa… dan bersyukur kerana kita masih diberi dugaan..tanda Dia masih sayangkan kita…
    kita rasa kita xbertuah..tp,ade org lagi malang dr kita…kadang2 kita lupa…kerana kita menyempitkan fikiran dgn kekurangan kita… renungkan~hmmm..maaflaa,teremosional plak…
    ~assalamu’alaikum…

  3. AhMaD said

    adeh2…
    rupanye sungguh berkesan ek apa yg aku tulih? sampai org sangka aku sedang bersusah ati plak…
    urm,
    buat semua teman2,
    janganlah dirisaukan hatimu sekalian,
    kerna hakikatnya aku sedang bergelak ketawa sekarang,
    ahahaha………….
    memang la hati kita pedih,
    tapi itu xbermakna kita perlu susah hati,
    kerna aku belajar cara yang paling sukar untuk menyenangkan hati ini,
    andai mereka mengerti,
    nescaya lebih susahi hati kalian,
    apepon…
    terima kasih atas kebimbangan kalian,
    jaga diri kalian baik2!!!

    (^-^)`

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: